Wednesday, 2 November 2011

Kisah Para Wali - Ibrahim bin Adham part 1

Dalam sejarah Islam, kita dapat melihat satu contoh seorang tokoh sufi terkenal yang bernama Ibrahim bin Adham. Nama lengkapnya ialah Abu Ishak Ibrahim bin Adham, lahir di Balkh dari keluarga bangsawan Arab. Beliau ialah seorang putera raja yang kaya raya lalu meninggalkan kerajaannya (sama dengan kisah Gautama Buddha) dan mengembara ke arah Barat untuk menjalani hidup bersendirian yang sempurna sambil mencari nafkah melalui kerja kasar yang halal hingga ia meninggal dunia di negeri Persia kira-kira tahun 165H/782M. Beberapa sumber mengatakan bahawa Ibrahim terbunuh ketika mengikuti angkatan laut yang menyerang Bizantium.


Putera adalah seorang yang taat beribadah dan sangat penyantun terhadap sesama manusia, lebih-lebih lagi pada orang miskin di negaranya. Setiap Jumaat dikumpulkan para fakir miskin di depan istananya dan "ditaburkannya" wang dirham ke halaman istana. Dia juga gemar memberi hadiah bagi orang yang dianggap berjasa, serta memberi zakat dan sedekah pada hari-hari tertentu.


Selama ini putera sering mengeluh kerana hatinya selalu diselubungi kegelisahan. Dia sendiri tidak tahu mengapa selalu merasa gelisah. Padahal, segala sesuatu telah banyak dimilikinya. Tidur tidak nyenyak, makanpun tidak sedap. Dia hidup bagai dibelengu rasa cemas yang dia sendiri tidak tahu dari mana puncanya.


Sering kali beliau menangis di atas sejadahnya pada malam hari, ketika semua penghuni istana terlelap. Dalam doanya dia meratap, "Ya Allah, bebaskanlah hambamu ini dari seksaan batin. Adakah ini semua kerana kesalahanku? Bukankah aku telah tunduk dan tawaduk kepada-Mu, Ya Allah..?"


Oleh kerana semalaman jarang dapat tidur, pagi harinya putera sering merasa letih dan mengantuk. Dia sering tertidur di atas kerusi empuknya yang diperbuat dari baldu buatan Persia. Namun baru sahaja terlena sejenak, beliau terbangun kembali, seolah-olah ada orang yang membangunkannya. Beliau termenung kemudian bangkit dari tempat duduknya dan berjalan mundar-mandir di serambi istana.


Pada ketika itulah, sang putera melihat di bawah bayangan istananya seorang fakir miskin sedang duduk dengan selesanya di atas tanah. Kelihatan orang itu baru sahaja melakukan satu perjalanan yang jauh kerana tubuhnya bermandikan keringat. Kemudian, dia membuka bungkusan comotnya dan mengeluarkan sepotong roti kering yang kusam dengan debu. Si miskin melahap roti itu dengan nikmatnya dan meneguk sebotol air dari kantungnya. Setelah roti dan minumannya habis, dia melunjurkan tubuhnya dan beberapa ketika kemudian dia sudah tidur dengan nyenyaknya.


Bersambung..

No comments:

Post a Comment