Tuesday, 12 June 2012

8 Pintu Syurga


Ibnu Abbas ra. berkata: Syurga mempunyai 8 pintu yang dibuat dari emas, yang dihiasi dengan jauhar (sejenis mutiara) dan pada

Pintu yang pertama tertulis kalimat LAA ILAAHA ILLALLAAH MUHAMMADUR RASUULULLAH, iaitu pintu bagi para Nabi dan Rasul, syuhada’ dan juga pintunya orang-orang yang dermawan.

Pintu yang kedua iaitu pintu bagi orang-orang yang mendirikan solat, orang yang menyempurnakan wudhunya dan orang yang menyempurnakan rukun-rukun solatnya.

Pintu yang ketiga iaitu pintu bagi orang-orang yang memberikan zakatnya dengan senang hati dan ikhlas.

Pintu yang keempat iaitu pintu bagi orang-orang yang memerintahkan kepada kebajikan dan mencegah terhadap perbuatan munkar.

Pintu yang kelima iaitu pintu bagi orang-orang yang dapat memelihara syahwatnya dan mencegah dari nafsu yang buruk.

Pintu yang keenam iaitu pintu bagi orang-orang yang melaksanakan haji dan umrah.

Pintu yang ketujuh iaitu pintu bagi orang-orang yang berjihad (dijalan Allah).

Pintu yang kelapan iaitu pintu bagi orang-orang yang bertaqwa, yaitu orang yang memejamkan matanya dari perbuatan dan sesuatu yang haram, orang-orang yang melakukan kebaikan, diantaranya: berbuat baik kepada orang tua, mempererat tali persaudaraan (silaturrahim) dan sebagainya.

Syurga itu ada 8 (lapan):
  1. Darul Jalal yaitu surga yang terbuat dari mutiara putih.
  2. Darus Salam yaitu surga yang terbuat dari yaqut merah.
  3. Jannatul Ma’wa yaitu surga yang terbuat dari zabarjud hijau.
  4. Jannatul Khuldi yaitu surga yang terbuat dari marjan yang berwarna merah dan kuning.
  5. Jannatun Na’im yaitu surga yang terbuat dari perak putih.
  6. Jannatul Firdaus yaitu surga yang terbuat dari emas merah.
  7. Jannatul ‘Adn yaitu surga yang terbuat dari intan putih.
  8. Darul Qarar yaitu surga yang terbuat dari emas merah.

7 Pintu Neraka

Dari Anas bin Malik RA berkata: "Jibrail datang kepada Nabi SAW pada waktu yg ia tidak biasa datang dalam keadaan berubah mukanya, maka ditanya oleh Nabi SAW "Mengapa aku melihat kau berubah muka?"

Jawabnya: "Ya Muhammad, aku datang kepadamu di saat Allah SWT menyuruh supaya dikobarkan penyalaan api neraka, maka tidak layak bagi orang yg mengetahui bahawa neraka Jahanam itu benar, dan siksa kubur itu benar, dan siksa Allah SWT itu terbesar untuk bersuka-suka sebelum ia merasa aman daripadanya."

Lalu Nabi SAW bersabda: "Ya Jibrail, jelaskan padaku sifat Jahanam."

Jawabnya: "Ya. Ketika Allah SWT menjadikan Jahannam, maka dinyalakan selama 1,000 tahun, sehingga merah, kemudian dilanjutkan 1,000 tahun sehingga putih, kemudian 1,000 tahun sehingga hitam, maka ia hitam gelap, tidak pernah padam nyala dan baranya. Demi Allah SWT yg mengutus engkau dengan hak, andaikan terbuka sebesar lubang jarum nescaya akan dapat membakar penduduk dunia semuanya kerana panasnya. Demi Allah SWT yg mengutus engkau dengan hak, andaikan satu baju ahli neraka itu digantung di antara langit dan bumi nescaya akan mati penduduk bumi kerana panas dan basinya. Demi Allah SWT yg mengutus engkau dengan hak, andaikan satu pergelangan dari rantai yg disebut dalam Al-Qur'an itu diletakkan di atas bukit, nescaya akan cair sampai ke bawah bumi yg ke 7. Demi Allah SWT yg mengutus engkau dengan hak, andaikan seorang di hujung barat tersiksa, nescaya akan terbakar orang-orang yang di hujung timur kerana sangat panasnya, Jahannam itu sangat dalam dan perhiasannya besi, dan minumannya air panas campur nanah, dan pakaiannya potongan-potongan api. Api neraka itu ada 7 pintu, tiap-tiap pintu ada bahagiannya yang tertentu dari orang laki-laki dan perempuan."

Nabi SAW bertanya: "Apakah pintu-pintunya bagaikan pintu-pintu rumah kami?" 

Jawabnya: "Tidak, tetapi selalu terbuka, setengahnya di bawah dari lainnya, dari pintu ke pintu jarak perjalanan 70,000 tahun, tiap pintu lebih panas dari yang lain 70 kali ganda." 

Tanya Rasulullah SAW: "Siapakah penduduk masing-masing pintu?" 

Jawab Jibrail:


"Nama dan penduduk pintu tersebut adalah:

1. Hawiyah (erti harfiahnya: jurang), pintu ini untuk kaum munafik dan kafir.
2. Jahim, pintu ini untuk kaum musyrik yang menyekutukan Allah.
3. Saqar untuk kaum sabian (penyembah api).
4. Lazza, pintu ini untuk syaitan dan para pengikutnya serta para penyembah api.
5. Huthamah (menghancurkan hingga berkeping-keping), pintu ini untuk kaum Yahudi.
6. Sa’ir (arti harfiahnya: api yang menyala-nyala), pintu ini untuk kaum kafir. 



Kemudian Jibrail diam segan pada Rasulullah SAW sehingga ditanya: "Mengapa tidak kau terangkan penduduk pintu ketujuh?" 

Jawabnya: "Di dalamnya orang-orang yg berdosa besar dari umatmu yg sampai mati belum sempat bertaubat."

Maka Nabi SAW jatuh pengsan ketika mendengar keterangan itu, sehingga Jibrail meletakkan kepala Nabi SAW di pangkuannya sehingga sedar kembali dan sesudah sedar Nabi SAW bersabda: "Ya Jibrail, sungguh besar kerisauanku dan sangat sedihku, apakah ada seorang dari umat ku yang akan masuk ke dalam neraka?" 

Jawabnya: "Ya, iaitu orang yg berdosa besar dari umatmu." 

Kemudian Nabi SAW menangis, Jibrail juga menangis, kemudian Nabi SAW masuk ke dalam rumahnya dan tidak keluar kecuali untuk sembahyang kemudian kembali dan tidak berbicara dengan orang dan bila sembahyang selalu menangis dan berdoa kepada Allah SWT.

Dari Hadith Qudsi: "Bagaimana kamu masih boleh melakukan maksiat sedangkan kamu tak dapat bertahan dengan panasnya terik matahari Ku. Tahukah kamu bahawa neraka jahanamKu itu mempunyai 7 tingkat. Setiap tingkat mempunyai 70,000 daerah, setiap daerah mempunyai 70,000 kampung, setiap kampung mempunyai 70,000 rumah, setiap rumah mempunyai 70,000 bilik, setiap bilik mempunyai 70,000 kotak, setiap kotak mempunyai 70,000 batang pokok zarqum, di bawah setiap pokok zarqum mempunyai 70,000 ekor ular, di dalam mulut setiap ular yang panjang 70 hasta mengandungi lautan racun yang hitam pekat. Juga di bawah setiap pokok zarqum mempunyai 70,000 rantai, setiap rantai diseret oleh 70,000 malaikat.

Tuesday, 5 June 2012

Mari bersedekah

Bersedekah itu pahalanya diganda 10
Sesiapa yang membawa amal kebaikan (pada hari kiamat), maka baginya (balasan) sepuluh kali ganda (dari kebaikan) yang sama dengannya dan sesiapa yang membawa amal kejahatan, maka ia tidak dibalas melainkan (kejahatan) yang sama dengannya; sedang mereka tidak dianiaya (sedikitpun). (Al-An'am 6:160)  


Jika ikhlas diganda 100

Jika untuk kepentingan Islam diganda 700
Perumpamaan orang yang menafkahkan hartanya pada jalan Allah seperti sebuah biji yang tumbuh menjadi tujuh tangkai, pada tiap-tiap tangkai itu berbuah seratus biji. Allah melipatgandakan bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Allah mempunyai karunia yang luas, lagi maha mengetahui. (Al-Baqarah 2:261)

Jika disukai Allah diganda 100,000


Sesungguhnya Allah S.W.T. merekodkan (segala) pahala kebaikan dan dosa kejahatan, sehingga Baginda Mulia (Nabi Muhammad s.a.w.) menerangkan, siapa (orang Islam) yang berazam melakukan (mengerjakan) kerja yang baik tetapi tidak ia lakukan, Allah S.W.T. memberi baginya 1 pahala kebajikan yang penuh, tapi jika ia berazam dan melakukannya, Allah memberi ia 10 pahala kebajikan yang penuh sehingga 700 kali ganda, dan sehingga lebih banyak lagi, dan jika seseorang orang Islam berazam hendak melakukan sesuatu kerja jahat (yang berdosa) tetapi tidak ia lakukannya, Allah mengurniakannya 1 pahala kebajikan yang penuh, manakala jika ia berazam dan melakukannya, Allah menulis dosa satu kejahatan yang penuh, dan tidak binasa seseorang itu disisi Allah S.W.T. melainkan orang yang telah ditakdir binasa (Bukhari, Muslim – Jamek Saghir 1/270)

Bersedekah itu pahalanya diganda 10

Jika memberi hutang diganda 18
 Hadis Nabi SAW menyatakan: “Pada malam aku diisra’kan (Mikraj) aku melihat tulisan di atas pintu syurga, ‘Pahala sedekah ialah 10 kali ganda dan pahala memberi hutang ialah 18 kali ganda‘. Aku bertanya Jibril kenapa memberi hutang lebih banyak pahalanya daripada sedekah? Jawabnya, kerana orang yang meminta sedekah dalam keadaan meminta sedangkan dia mempunyai harta. Sedangkan orang yang meminta pinjaman tidak akan meminta pinjaman kecuali kerana sesuatu keperluan” (Ibn Majah dan Baihaqi).

Menghalalkan hutang itu gandaannya besar
Dan jika orang yang berhutang itu sedang mengalami kesempitan hidup, maka berilah tempoh sehingga dia lapang hidupnya dan (sebaliknya) bahawa kamu sedekahkan hutang itu (kepadanya) adalah lebih baik untuk kamu, kalau kamu mengetahui (pahalanya yang besar yang kamu akan dapati kelak). (Al Baqarah 2:280)

Jika diberi tanpa dipinta (contohnya kepada anak-anak yatim) gandaannya sangatlah besar




Kisah Ashabul Kahfi part 5

Sambungan dari Kisah Ashabul Kahfi part 4


Ketika ini pendeta Yahudi itu ingin menguji Saiyidina Ali a.s lalu bertanyakan nilai wang lama berbanding dengan wang baru. Lalu Saiyidina Ali a.s menjawab bahawa 1 dirham wang lama bersamaan dengan 10 dan dua per tiga dirham baru.


Saiyidina Ali a.s meneruskan kisahnya. Ketika Tamlikha mengeluarkan wang dan memberikannya kepada penjual roti, penjual itu berasa girang lalu berkata kepada Tamlikha, "Ini harta karun yang nilainya jauh lebih besar dari sekarang. Di mana kamu menemui harta karun ini?" Kata Tamlikha "Saya tidak menemui harta karun. Wang ini saya perolehi hasil jualan kurma tiga hari yang lalu. Semuanya berjumlah tiga dirham."


Penjual roti itu lalu berkata "Aku tidak percaya kata-katamu itu. Aku mesti melaporkan penemuan harta karun ini kepada raja." Lalu Tamlikha dibawa mengadap raja untuk disoal siasat. Setelah diberitahu bahawa Tamlikha telah menemui harta karun, raja itu berkata kepada Tamlikha "Kamu tidak perlu takut! Nabi Isa memerintahkan supaya kami hanya memungut seperlima daripada harta karun itu. Serahkan seperlima itu kepadaku dan kamu akan selamat." Tamlikha berkata "Tuanku, saya tidak menemui harta karun seperti yang dituduh oleh mereka. Saya adalah penduduk kota ini yang kebetulan ingin membeli makanan."


Raja tersebut terus menyoal siasat Tamlikha "Jika benar kau ialah penduduk kota ini, sebutkan nama-nama orang yang kau kenal." Tamlikha menyebutkan nama-nama orang yang dikenalinya iaitu hampir seribu orang. Namun, tidak ada satupun daripada nama-nama yang disebut itu pernah didengari ataupun dikenali oleh raja dan orang lain yang hadir sama menyaksikan soal siasat itu. Salah seorang daripada mereka berkata, "Semua nama yang disebutkan oleh Tamlikha bukan nama orang-orang yang hidup di zaman kita ini. Tetapi, mereka hidup pada zaman dahulu iaitu ratusan tahun yang lalu."


bersambung