Tuesday, 13 September 2011

Maksud Qada' dan Qadar

Percaya kepada Qada' dan Qadar / takdir ialah salah satu dari rukun iman. Iman seseorang itu tidak sempurna jika dia tidak percaya kepada Qada' dan Qadar Allah SWT. Tetapi berapa ramaikah dari kita yang memahami maksud Qada' dan Qadar tersebut?

Percaya kepada Qada' dan Qadar bermaksud percaya bahawa segala perkara yang terjadi kepada kita telah ditetapkan sebelum terjadi oleh Allah SWT dalam Lauhul Mahfuz sebelum terjadi. Adakah ini bermakna kita langsung tiada daya dan usaha untuk mengubah takdir kita? Tidak sama sekali. Bahkan Allah SWT telah menunjukkan jalan yang baik dan jalan yang buruk kepada kita dan kitalah yang memilih jalan mana yang ingin kita tempuh. Allah SWT dengan ilmuNya hanya sekadar mengizinkan sahaja kita memilih jalan tersebut dan inilah yang telah tertulis dalam kitab Lauhul Mahfuz sebelum terjadi.

Terdapat dua jenis takdir iaitu takdir yang tidak akan berubah dikenali dengan Mubram / Qada' dan Qadar Qubra (QQQ) dan takdir yang boleh berubah dikenali dengan Mu'allaq / Qada' dan Qadar Shughra (QQS).

Contoh QQQ ialah ketetapan tarikh lahir kita, lahir dalam keluarga mana, jantina kita dsb.

Contoh QQS ialah sekiranya kita rajin belajar akan jadi pandai, sekiranya kita rajin bekerja akan mendapat rezeki lebih dsb.

Oleh kerana kita tidak tahu takdir kita termasuk dalam takdir yang tidak boleh diubah (QQQ) atau takdir yang boleh diubah (QQS), sebab itulah kita kena berusaha dan berdoa. Semoga dengan usaha dan doa kita itu, Allah SWT berkenan mengubah takdir kita yang kurang baik (sekiranya ada) kepada takdir yang lebih baik.

Bukti bahawa takdir itu boleh berubah berdasarkan ayat berikut:
..Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri... (Al-Rad 13:11)

Saya bagi contoh: 

Ramai yang menganggap bahwa takdir sudah ditentukan sepenuhnya dan tidak dapat diubah langsung. Takdir bukanlah ditentukan sebegini :

Ali akan lahir -  Zaman kanak-kanaknya agak susah -  Dia akan belajar sampai tingkatan tiga –  Pada usia 18 tahun dia akan mula berkerja – Dia akan berkerja sebagai tukang besi – Dia akan berkawin dengan Ani  pada umur 27 tahun– Dia akan melahirkan 7 orang anak – Dia akan diserang 3 jenis penyakit – Dia akan mengalami kemalangan pada umur 45 – Dia akan mengalami kemiskinan – Dia akan diserang penyakit jantung – Dia akan mati pada umur 60 tahun kerana sakit jantung.

Tetapi , Kita akan diberi pilihan dan peluang pada setiap masa Contohnya :

Ali akan lahir – zaman kanak-kanaknya akan mengikut karma lamanya – Zaman persekolahan dia diberi peluang untuk belajar – ( Ada pilihan ) sama ada dia belajar dengan cemerlang atau tidak – Kalau dia belajar dengan cemerlang- Kia akan teruskan pelajaran sehingga menara gading- dia dapat pekerjaan yang baik atau – memulakan perniagaan -( Ada pilihan )– kewangannya stabil – kewangannya meningkat – dapat nama baik dalam masyarakat- dapat peluang masuk politik – ( Ada pilihan )- dapat ramai kenalan- dia akan diserang penyakit jika system makanannya tidak dijaga- ( Ada pilihan )- dia akan diberi ramai wanita untuk dipilih menjadi isteri- ( Ada pilihan )- kehidupan dan anak-anaknya akan berubah bergantung dengan isteri yang dia  pilih- anak-anaknya akan cemerlang dalam pelajaran dan kehidupan – ( Ada pilihan )- kalau kesihatannya dijaga dia akan meniggal dunia pada usia 75 tahun dirumahnya –( Ada pilihan )- kalau kesihatannya tidak dijaga diaklan meninggal dunia dihospital pada usia 65 tahun.

Baca lagi : Adakah takdir sudah ditentukan sepenuhnya | RahsiaAlam.com
http://www.rahsiaalam.com
Petikan Dari : Rahsiaalam.com

Janganlah kita menyalahkan Allah SWT sekiranya kita melakukan maksiat. Maksiat itu sebenarnya datang dari keinginan kita sendiri. Allah sekadar mengizinkannya. Perkara ini telah diketahui Allah sejak azali lalu ditulis dalam Lauhul Mahfuz sebelum terjadi. Hal ini mudah sahaja bagi Allah. Ini bertepatan dalam firmanNya seperti berikut:

Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Al-Hadid 57:22)


Sesiapa yang membawa amal kebaikan (pada hari kiamat), maka baginya (balasan) sepuluh kali ganda (dari kebaikan) yang sama dengannya dan sesiapa yang membawa amal kejahatan, maka ia tidak dibalas melainkan (kejahatan) yang sama dengannya; sedang mereka tidak dianiaya (sedikitpun). (Al-An'am 6:160)  

Oleh itu, sesiapa yang telah melakukan dosa lalu menganiaya dirinya sendiri, mohonlah ampun kepada Allah SWT kerana Dia maha pengampun seperti firmanNya:

Dan sesiapa yang melakukan kejahatan atau menganiaya dirinya sendiri (dengan melakukan maksiat) kemudian dia memohon ampun kepada Allah, nescaya dia akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (An-Nisa 4:110)

No comments:

Post a Comment