Saturday, 19 May 2012

Kisah Ashabul Kahfi part 4

Sambungan dari Kisah Ashabul Kahfi part 3

Saiyidina Ali a.s. menyambung: "Pada saat raja bengis yang bernama Diqyanus itu mengetahui enam orang pembantu setianya sudah melarikan diri entah kemana, dia marah. Kemudian, dia memerintahkan 80,000 orang tentera berkuda mencari mereka. Dalam masa yang singkat, tentera itu berjaya menemui mereka. Ternyata mereka sedang tidur berbaring di dalam gua. Tentera itu yakin mereka tertidur.

Lalu Raja Diqyanus ingin menghukum mereka dengan memerangkap mereka hidup-hidup di dalam gua tersebut lalu beliau memerintahkan tukang-tukang batu menutup pintu gua dengan batu-batu yang disusun rapat. Tahun demi tahun berlalu sehingga 309 tahun mereka tinggal di dalam gua. Allah mengembalikan nyawa mereka. Pada saat matahari mula memancarkan sinar, mereka seperti baru sahaja terjaga daripada tidur. Salah seorang di antara mereka berkata, 'Kami tidur terlalu nyenyak, sehingga lupa beribadah kepada Allah semalam. Mudah-mudahan Allah mengampunkan kelalaian kita. Mari kita keluar dan pergi ke mata air. Di hadapan pintu gua ini ada mata air yang airnya jernih!"

Namun ketika mereka berada di luar pintu gua, didapati mata air itu sudah kering dan pepohonan yang merimbunpun sudah tidak ada. Malah, mereka tidak tahu pintu gua itu pernah ditutup rapat dengan batu-batu. Kini, batu itu sudah runtuh. Kemudian, Allah menjadikan mereka berasa lapar. Tamlikha berangkat menuju ke kota untuk membeli makanan. Spanjang perjalanan, dia berasa hairan kerana dia tidak dapat mengenali semua tempat yang dilaluinya. Setelah berada hampir di pintu gerbang kota, Tamlikha melihat bendera hijau yang bertulis: Tiada Tuhan selain Allah dan Isa adalah roh Allah. Dia berkata, "Apakah aku sedang bermimpi?" Setelah memasuki kota, dia bertambah hairan kerana kebanyakan orang yang ditemuinya sedang membaca kitab suci. Tamlikha tidak dapat mengecam seorangpun daripada mereka.

Setibanya di pasar, dia menemui penjual roti yang kebetulan berada tidak jauh daripadanya. Dia bertanya, "Encik, apa nama kota ini?" Penjual roti itu menjawab, "Aphesus." Tamlikha bertanya lagi, "Siapa nama rajanya?" Penjual roti menjawab, "Abdurrahman." Tamlikha benar-benar bingung. "Oh ya, saya mahu beli roti." Tamlikha mengeluarkan wang daripada saku bajunya dan memberikan wang itu kepada penjual roti. Penjual roti itu terkejut kerana wang yang diberikan oleh Tamlikha itu adalah wang yang digunakan pada ratusan tahun yang lalu.

bersambung

2 comments:

  1. assalamualaikum, kisah nie ada sambungan lagi x?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumussalam. Ada sambungannya. Insya Allah saya akan sambung menulis kisah ini dalam waktu yang terdekat.

      Delete