Saturday, 27 August 2011

TAFAKUR, ZIKIR, GELOMBANG MINDA DAN TENAGA DALAM


  TAFAKUR  


Meditasi merupakan ‘Tafakur’ dan berzikir berserta olahan pernafasan.. Nafas memiliki hubungan antara Insan dengan Tuhan sebagai satu alat yang padanya 'Izin Allah' diletakkan, membawa 'Sifatullah' dari hati ke pusat badan, fikiran dan roh. Nafas juga membawa unsur kehidupan (Prana) ke dalam fizikal (cakra) untuk fungsi Jasmaniah yang menimbulkan keseimbangan dan harmoni kepada tubuh badan manusia.... Firman Allah swt: “Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian,kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran.”(Al-Asr:1-3)

Maha Besar Allah yang menjadikan diri-Nya sebagai satu-satunya yang sedang melihat dan menatap setiap gerak dan langkah, mendengar sehalus apapun bisikan, mendengar degup-degup setiap jantung, dan mengalirkan setiap darah. Dialah yang tidak pernah jauh dan lalai dalam mengurus setiap makhluk yang Ia ciptakan. Ia menjadi satu-satunya Pengasih yang tiada bandingan, kerana tidak pernah membeza-bezakan pemberian-Nya kepada sesiapapun. Dialah kekasih yang tidak pernah mungkir dan rakan yang amat setia lagi membantu di semua situasi. Dialah yang menjadi matlamat dan harta yang paling bernilai.  Nabi saw bersabda: “Bersegeralah kamu kepada kebaikan,muda sebelum datang tua, sihat sebelum datang sakit, kaya sebelum miskin, lapang sebelum sibuk, hidup sebelum datang ajal.”


Ilmu adalah cahaya,ilmu adalah penyuluh. Nabi saw bersabda: “Menuntut ilmu wajib bagi tiap-tiap orang Islam”.  Tanpa ilmu manusia dalam kegelapan,manusia mudah tersesat.Justeru itu ilmu mesti mendahului amal,amal tanpa ilmu bagaikan debu yang berterbangan.Orang yang tiada ilmu mudah ditipu oleh syaitan, mereka mudah tersesat dengan manusia yang pandai bercakap, yang mempunyai kelebihan dan sebagainya.Jika kita ingin menghidupkan hati, tiada jalan lain untuk menempuhnya melainkan dengan jalan ibadah.Apabila kita mahu beribadah, kita mestilah berilmu kerana ibadah tanpa ilmu akan hancur malah penuh kerosakan. Firman Allah: Adakah sama orang yang berilmu dengan orang tidak berilmu?(Az-Zumar:9)

Pendidikan itu mestilah bermula dari pembinaan rohaniah. Pembinaan insan yang hanya terhenti setakat memantapkan 'mind-setting' tidaklah tepat mengikut saranan Nabi Muhammad s.a.w. Perubahan itu perlu bermula dari dalam lubuk diri. Tafakur Ilahiyah memulakan perjalanan rohaniah insan kepada Tuhan dengan Falsafah & Methologi yang diwarisi dari kedalaman lautan khazanah para ulama.

Sesungguhnya dalam jasad anak Adam ada seketul daging, jika BAIK ia, maka BAIKlah seluruh jasad, jika FASAD (Rosak) ia, maka FASADlah seluruhnya. Ketahuilah ia adalah hati – (Hadith Riwayat Bukhari Muslim).


GELOMBANG MINDA
Kalau minda sedar mempunyai hanya potensi 10%  kekuatan otak tetapi minda bawah sedar mempunyai potensi 90% kekuatan akal  Minda bawah sedar ini boleh diaktifkan sepenuhnya melalui olahan pernafasan secara ‘Meditasi’ agar gelombang minda menjadi tenang. Ada empat jenis tahap gelombang minda akan berlaku semasa melakukan meditasi (tafakur)
·         Gelombang Beta
·         Gelombang Alfa
·         Gelombang Thetha
·         Gelombang Delta

OLAHAN NAFAS
·         Nafas Salur
·         Nafas Keras
·         Nafas Tahan

Firman Allah swt:
“Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian,kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran.”(Al-Asr:1-3)

Maha Besar Allah yang menjadikan diri-Nya sebagai satu-satunya yang sedang melihat dan menatap setiap gerak dan langkah, mendengar sehalus apapun bisikan, mendengar degup-degup setiap jantung, dan mengalirkan setiap darah. Dialah yang tidak pernah jauh dan lalai dalam mengurus setiap makhluk yang Ia ciptakan. Ia menjadi satu-satunya Pengasih yang tiada bandingan, kerana tidak pernah membeza-bezakan pemberian-Nya kepada sesiapapun. Dialah kekasih yang tidak pernah mungkir dan rakan yang amat setia lagi membantu di semua situasi. Dialah yang menjadi matlamat dan harta yang paling bernilai.

Nabi saw bersabda:
Bersegeralah kamu kepada kebaikan,muda sebelum datang tua, sihat sebelum datang sakit, kaya sebelum miskin, lapang sebelum sibuk, hidup sebelum datang ajal.”

Nabi saw bersabda:
“Menuntut ilmu wajib bagi tiap-tiap orang Islam”

Firman Allah: Adakah sama orang yang berilmu dengan orang tidak berilmu?(Az-Zumar:9)

Ilmu adalah cahaya,ilmu adalah penyuluh.Tanpa ilmu manusia dalam kegelapan,manusia mudah tersesat.Justeru itu ilmu mesti mendahului amal,amal tanpa ilmu bagaikan debu yang berterbangan.Orang yang tiada ilmu mudah ditipu oleh syaitan, mereka mudah tersesat dengan manusia yang pandai bercakap, yang mempunyai kelebihan dan sebagainya.Jika kita ingin menghidupkan hati, tiada jalan lain untuk menempuhnya melainkan dengan jalan ibadah.Apabila kita mahu beribadah, kita mestilah berilmu kerana ibadah tanpa ilmu akan hancur malah penuh kerosakan.

Pendidikan itu mestilah bermula dari pembinaan rohaniah. Pembinaan insan yang hanya terhenti setakat memantapkan 'mind-setting' tidaklah tepat mengikut saranan Nabi Muhammad s.a.w. Perubahan itu perlu bermula dari dalam lubuk diri. Tafakur Ilahiyah memulakan perjalanan rohaniah insan kepada Tuhan dengan Falsafah & Methologi yang diwarisi dari kedalaman lautan khazanah para ulama.

Sesungguhnya dalam jasad anak Adam ada seketul daging, jika BAIK ia, maka BAIKlah seluruh jasad, jika FASAD (Rosak) ia, maka FASADlah seluruhnya. Ketahuilah ia adalah hati – (Hadith Riwayat Bukhari Muslim).
 




  TENAGA GHAIB
Tenaga ghaib didefinasi kan sebagai suatu tenaga yang tak tampak mata...maksudnya mata kasar tak dapat melihat tenaga ni.. sumber tenaga gaib semestinya daripada Allah swt jua...namun...ia terdiri kepada jenis tenaga yang murni dan tak murni....bertakluk dalam sifat Jalal dan Qohar Allah s.w.t...

Te
naga ini terbahagi kepada 4 alam iaitu:
  1. alam Lahut.
  2. alam jabarut.
  3. alam malukut.
  4. alam mulki.

Tenaga alam mulki merujuk kepada tenaga yang tersirat didalam tubuh manusia, seperti tenaga minda (psikik) dan tenaga dalam yang terhasil dari olah nafas dan latihan konsentrasi...IA DIKENALI JUGA SEBAGAI TENAGA NASMA..kajian dalam bidang aura, pukulan jarak jauh.



Tenaga alam malukut, merujuk kepada tenaga dari alamnya jin...tenaga ini tidak harmoni, biasanya diperolehi dari amalan ilmu kebatinan khadam pendamping, saka dll. Walaupun manusia terbabit mengamalkan zikir, wirid, namun bersahabat dengan jin adalah mengotorkan fitrahnya sendiri walaupun jin tersebut adalah jin islam sekalipun.segala fenomena luar biasa dengan pembabitan jin dikenali sebagai "Istidraj".tak dinafikan dengan amalan kebatinan ini,manusia itu akan dikurniakan pelbagai keajaipan seperti terbang,kebal,kekuatan cam badang...tapi rohani manusia akan terhambat didlam hubbun dunia dan mencintai nafsu semata-mata...


Tenaga alam jabarut, berasal dari alam malaikat...bagi seorang sufi...tenaga jenis ini juga akan melambatkan perjalanan rohani untuk memakrifat kpd Allah s.w.t.


Tenaga alam lahut, adalah tenaga termurni yang langsung datang daripada Allah s.w.t tanpa membabitkan perantaraan makhluk lain...Ia disebut sebagai tenaga Rohaniah...dimana kekuatan yang dikurniakan Tuhan ini mampu menundukkan seluruh isi langit dan bumi...kerana layaknya manusia itu sebagai khalifah...tenaga ini terhasil dari olah zikir darojat didalam tarekat tasauf dengan bimbingan guru yang mursyid..hasilnya mata basyirah akan terbuka...serta kemuncaknya manusia itu akan diberikan ilmu ladunni batin..makrifatullah, mukasyafah, mahabbah dan musyahadah...atas kurnia dan kasih sayang Allah s.w.t itu jua...wallahualam.
 
 




PERBEZAAN TENAGA DALAM DENGAN TENAGA BATIN
Ilmu Tenaga Dalam adalah ilmu yang berdasarkan latihan pada beberapa fakulti manusia seperti latihan nafas dan kuasa minda. Ia boleh dipelajari oleh sesiapapun sama ada ia Islam atau tidak.Cuma bila tenaga dalam diajar oleh Islam, ia memasukkan beberapa kalimah zikir pada setiap pergerakan ketika melakukan pernafasan dan meditasi.(Mungkin ini kaedah mereka membawa masyarakat terutamanya anak-anak muda supaya mengingati Allah, semoga Allah memberkati keikhlasan mereka.)

Disamping itu ada juga yang menggunakan jampi serapah, menggunakan khadam jin dan yang lebih bahaya menggunakan syaitan. Ilmu seperti ini diberi Tuhan kepada sesiapa sahaja kerana ia adalah termasuk hukum fizik. Justeru jangan hairan melihat ramai orang yang mempunyai kebatinan yang hebat, dapat melakukan pelbagai keajaiban dan ada di kalangan mereka yang berzikir berpuluh ribu sehari, tetapi sangat lemah dalam pengamalan Islam pada diri dan keluarga mereka, malah pengetahuan tentang agama Allah juga lemah.

Mereka masih lagi melakukan maksiat dan mempunyai sifat takbur, riak, tamak dengan dunia, menipu dan sebagainya. Ini disebabkan pengamalan mereka sama ada dalam gerak langkah, bentuk latihan nafas atau meditasi walaupun mempunyai kalimah al-Qur’an dan zikir, tenaga zikir tadi tidak menjadi tenaga pembersih rohani tetapi kepada membina tenaga dalam semata-mata. Inilah yang disabdakan Nabi saw: ”Bermula amal itu dengan niat.”
Iaitu mereka akan memperolehi apa yang diniatkan.

Berlainan dengan tenaga rohani seperti memperolihi ilham, kasyaf, menyembuhkan penyakit, menghancurkan ilmu-ilmu hitam dan sebagainya, ia merupakan anugerah Allah swt kepada hamba-hambaNya yang dikasihi. Mereka hanya mahu menuju pembersihan rohani dan kembali makrifat kepada Tuhan yang dirindui. Tenaga ayat-ayat Allah, ibadah, melakukan kebaikan, bertafakur, melakukan latihan konsenstrasi (penumpuan) adalah semata-mata menghampiri Allah swt.

Firman Allah swt: “Dan orang-orang yang bersungguh-sungguh dijalanKu, ia akan dibuka jalan (Ilham) baginya, sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.” (Al-Ankaabut:69)

Kekuatan kerohanian akan datang sendiri tanpa diminta-minta kerana kerohanian mereka telah tenggelam dalam kota Allah swt, inilah yang disebut oleh Allah swt dalam satu hadis Qudsi: “Barang siapa yang berada dalam kota-Ku, Aku adalah penjaganya. 
 
LATIHAN TENAGA ROHANI

“Tidak aku jadikan manusia melainkan untuk menyimpan rahsia-Ku dan sesungguhnya manusia itu rahsia-Ku dari Akulah yang menjadi rahsianya.:(Hadith)

Tenaga Rohani yang dimaksudkan dalam latihan ini adalah untuk membina kembali potensi Ruh kepada mengenal Tuhannya.Apabila disebut mengenal Tuhan, ia terbahagi kepada empat bahagian:
  1. Mengenal secara Taqlid –:- Iaitu mengenal Allah hanya pada nama tidak mempunyai pengetahuan yang mantap tentang Ilmu KeTuhanan.
  2. Mengenal secara Ilmu Yakin -Martabat Syariat:Iaitu mengenal Allah dengan jalan mengenal wujud makhluk yaini bagaimana mengikut cara ilmu usuluddin.Martabat ini adalah ibarat kenal buah durian melalui kulit lahir sahaja.
  3. Mengenal secara Ainul Yakin-Martabat Makrifat:Iaitu mengenal Allah dengan jalan hadir pengetahuan rasa (dzauk) ke dalam hati.Ibarat kenal isi durian setelah dikoyak kulit tetapi belum dimakan (dirasa)
  4. Mengenal secara Haqqul Yakin-Martabat Hakikat:Iaitu mengenal Allah dengan jalan hadir kedalam hati rasa syuhud yang ada kemanisan dan kelazatan, ibarat dapat merasa kelazatan durian itu setelah ia dapat mengecap isinya.Keimanan yang dicapai melalui ilmu ini hasil daripada musyahadah, yakni hatinya sentiasa berpandangan dengan Allah Taala pada setiap masa.Inilah iman yang haq,yang lebih tinggi kedudukannya dari iman “Ainul Yakin”.

Oleh itu muhasabah diri kita, adakah kita merasai dalam dada bahwa Tuhan sentiasa melihat atau mendengar perkataan kita, atau kita merasai sentiasa bersama dengan Tuhan di mana sahaja kita berada, Kalau tiada (perasaan seperti itu), bermakna ilmu kita belum menjunam kedalam dada. Kita akan lemah keyakinan, kita akan hilang Tuhan apabila berlaku masaalah. Ketika solat, kita tidak dapat mencapai kelazatan dan maqam ihsan, ia hanyalah perbuatan untuk melepaskan diri dari dosa syariat sahaja. Bahkan beribadah dengan penuh kelalaian adalah syarat menjadi penghuni neraka.Na’uzubiLahi min dzalik.

Inilah yang dikatakan ilmu penuh pada fikiran tetapi dada kosong dengan takut pada Allah.

“Kamu hendaklah beribadah kepada Allah seolah-olah kamu melihat-Nya.Jika kamu tidak melihat-Nya,sesungguhnya Dia melihatmu.”(Bukhari dan Muslim daripada Abu Hurairah)

No comments:

Post a Comment