Wednesday, 6 July 2011

3. CIRI MUJADDID DAN JEMAAHNYA

TERCATAT dalam sejarah, jemaah yang dipimpin oleh mujaddid  luar biasa kepemimpinannya. ALLAH membantu mereka dengan membekalkan ilmu, kemampuan dan kegigihan yang luar biasa sehingga pemerintah di zamannya segan dan takut dengan jemaah dan pimpinannya.

Allah membekalkan ilmu ilham dan karamah kepada mereka dalam memperjuangkan agama Allah. Mereka sangat berwibawa kerana ketaqwaan mereka. Pengikut mereka, walau sedikit, sangat taat setia, kuat beramal dan dapat membangunkan kesyumulan Islam dalam jemaahnya.

Namun begitu walau bagaimana hebat pemimpin dan pengikut-pengikut jemaah itu, mereka tidak dapat menguasai negara, kecuali mujaddid kurun yang pertama : Saiyidina Umar bin Abd. Aziz. Selainnya, mereka hanya dapat membangun Islam dalam jemaah dan pengikut-pengikutnya saja sehingga  berpengaruh di tengah-tengah masyarakat dan disegani oleh pemerintah di zamannya. Kerana itulah pemimpinnya selalu diburu oleh pemerintah dan dimusuhi oleh ulama-ulama suk (jahat) di zamannya.

Kebiasaannya, jemaah yang dipimpin oleh seorang mujaddid, ia bukan bertaraf ummah, ia hanya bertaraf tho’ifah (jamaah). Tho’ifah- tho’ifah inilah yang dilahirkan oleh ALLAH setiap masa, setiap zaman dan setiap kurun dengan tujuan untuk menjaga bara api Islam agar tidak padam.

Inilah diantara mafhum hadis Rasulullah SAW yang bermaksud :
“Akan berlaku di akhir zaman orang yang mempertahankan agamanya seperti orang yang menggenggam bara api.” Riwayat at Tarmizi

Mereka bukan menyalakan api kerana yang dapat menyalakan api hanya di zaman ummah. Tho’ifah hanya dapat menjaga bara api.

Itulah yang dimaksudkan olah Allah dalam firmanNya:
“Mereka [orang-orang] kafir ingin memadamkan cahaya [agama] Allah dengan mulut[ucapan-ucapan] mereka dan Allah tetap menyempurnakan cahayaNya meskipun orang2 kafir tidak menyukainya [As Shaff :8]

Apakah wujud kumpulan thoi’fah ini? Selagi dunia ini ada hingga dunia ini dikiamatkan, tho’ifah pasti wujud sesuai dengan sabda  Rasulullah SAW:
‘Akan senantiasa ada tho’ifah di kalangan umatku yang menzahirkan kebenaran, mereka tidak akan dirosakkan oleh penentang mereka hinggalah datangnya ketentuan Allah [Kiamat] – Riwayat Muslim

Thoi’fah-tho’ifah ini wujud antara dua zaman ummah [ zaman  salafussoleh dalam lingkungan 300 tahun pertama], sampai zaman  kebangkitan Islam di akhir zaman. Mereka dapat mewujudkan  kebenaran Islam dalam seluruh aspek kehidupan manusia dan membangun kesyumulan Islam dalam jemaahnya atau zohirina-alal-haq’.

Kenaikan pemimpinnya luar biasa, terpilih bukan hasil pemilihan dan angkat tangan. Mereka juga mempunyai pengaruh ke atas masyarakat serta disegani oleh pemerintah di zamannya. Kumpulan thoi’fah ini yang berjuang di setiap kurun untuk menzahirkan [merealisasikan] kebenaran Islam di dalam seluruh aspek kehidupan dan mereka tidak dapat dilemahkan atau dihancurkan oleh  para penentangnya sekalipun mereka bekerja sama untuk melakukannya.

Di antara ciri yang terpenting adalah setiap mujaddid ini mesti zahir di awal kurun. Sebab itu walau bagaimana hebat sekalipun ketokohan pejuang-pejuang Islam dan memang menepati syarat yang sudah dijelaskan di atas, ia juga tidak dianggap thoifah mujaddid sekiranya ia tidak zahir di awal kurun.

Di antara ciri yang terpenting lainnya adalah perjuangan mujaddid itu mendapat tentangan yang hebat terutama dari kalangan pemerintah dan ulama suk (ulama yang ada kepentingan) di zamannya. Tetapi jemaahnya tidak dapat dihancurkan oleh para penentangnya sekalipun mereka bekerja sama untuk melakukannya, sebab Tuhan yang menjadi pembelanya.

Mereka diberi ilham dan isyarat-isyarat ghaib oleh Allah tentang  perjuangan mereka dan usaha-usaha musuh-musuh Islam dalam menentang perjuangan mereka. Kerana itu mereka selalu berada di depan strategi dan perancangan musuh-musuh mereka.

Sebab itu walau bagaimana hebat sekalipun ketokohan pejuang-pejuang Islam dan memang menepati syarat yang sudah dijelaskan di atas, ia tidak dianggap thoifah mujaddid sekiranya ia dapat dihancurkan oleh para penentang-penentangnya.

Bersambung ke 4. MUJADDID DIBANTU ALLAH DENGAN KARAMAH DAN ILMU LADUNI

No comments:

Post a Comment