Tuesday, 19 July 2011

Permata Terahsia Yang Hilang

Keseluruhan blog ini akan memperbincangkan tentang Teknologi Membina Insan seperti mana yang telah terkalam didalam Kitab Duril Mazlum yang telah dilenyapkan oleh penjajah dan kini berada di Muzium Lisbon dan Eropah. (Rujukan : Kitab Sejarah Melayu).Hasil Rahsia Kitab tersebut telah melahirkan kecemerlangan dan kegemilangan insan di zaman Madinah & Melaka. Bagaimana Ianya telah hilang, lenyap dari diri dan masyarakat kita yang dulunya begitu hebat?Apa yang hebat? Dimana ilmu nya? Mana "KUNCI" nya?

Memang sukar untuk membina satu kegemilangan Ummah? Namun pasti lebih sukar untuk mengekalkan kecemerlangan yang telah dibina. Apatah lagi untuk mengembalikan kecemerlangan dan kebenaran yang telah lenyap?

Sejarah perang salib yang tidak pernah dimenangi oleh musuh menyebabkan mereka tidak henti dan jemu mengkaji bagaimana untuk menghancurkan Islam. Akhirnya, mereka menemui jawapan dan menjalankan satu konspirasi besar untuk menjatuhkan Ketuanan Melayu, itu pun kerana Raja Melayu sendiri sudah Lupa diri, asyik dan mabuk dengan Kemegahan yang dimiliki, sibuk dengan Kuasa dan bertuhankan HAWA NAFSU. Semua wanita nak dijadikan bini?

Pemerintahan dan Orang-orang besar istana pun ikut sibuk dengan bertuhankan hawa nafsu,gaji, elaun, harta, wanita, kereta baru, langsir, banglo-besar, saham, projek kerajaan, saling bercakaran kerana bisnes anak menantu, itu sebab lah musuh dengan mudah menjalankan tugas dan misi mereka, apa yang mereka telah lakukan?

Hapuskan Kitab yang berkaitan dengan ilmu mengenal diri.

Hapuskan segala kitab pati rahsia termasuk ilmu tajul muluk, ilmu yang berkaitan dengan ilmu kasyaf, ilmu rasa hati, ilmu nafas, ilmu firasat.dll. kerana itu ilmu tersebut payah ditemui.

Hilangkan yakin manusia pada ilmu-ilmu tersebut dan wujudkan ilmu akal dan teknologi yang menghapuskan keyakinan mereka pada ilmu asal yang dibawa oleh Nabi dan Wali Allah.

Hilang kan segala bukti agar kita tidak kembali mencari ilmu tersebut kerana sekiranya kita kembali mengamal kan nya mereka bakal tewas dan tidak akan mampu mengatasi kita.

Hapuskan dan bunuh orang-orang yang pakar tentang ilmu tersebut. Agar yang tinggal hanya ilmu syariat sahaja.

Dalam tempoh penjajahan, hanya bersekongkol dan lantik orang-orang tidak bermaruah, boleh disogok dengan wang ringgit dan sanggup menjual maruah diri, bangsa dan ugama kerana tamak haloba dan gila pangkat. sanggup menjadi tali-barut dan anjing suruhan mereka.

Hanya melantik dan bekerjasama dengan orang yang sanggup mengikut telunjuk penjajah agar mereka dapat mengangkut hasil mahsul negara, dan tinggalkan sistem perlembagaan yang bakal memerangkap diri kita agar menjadi semakin tertekan dan buntu.Sediakan sistem pendidikan yang konon nya canggih agar kita tidak kembali mencari Sistem asal sepertimana yang telah berjaya dijalankan oleh Penguasa Madinah dan Melaka.

Faktor diatas tidak kita sedari secara langsung atau tidak langsung. Hanya kesan nya satu persatu kita lihat berlaku pada hari ini? Itulah sebab nya semakin hari manusia kian hilang ketenangan dan kebahagiaan.Masalah dadah. sosial dan segala gejala negatif, masalah penyakit berjangkit yang semakin kompleks dan menular.malapetaka, gempa bumi, rompakan, pembunuhan, turun salji kat tempat yang tak sepatutnya.panas melampau, puting beliung, ribut taufan.dan berbagai lagi senario sepertimana berlakunya pada zaman jahiliyah sebelum datang nya Nabi Muhammad s.a.w. dulu.

Tidak kah kita lihat bahawa pada hari ini yang di katakan zaman moden dan tinggi teknologi sains nya, semakin banyak doktor pakar, semakin kronik pula penyakitnya, semakin banyak pusat pengajian tinggi dan graduan, sebaliknya rendah pula nilai diri dan kemanusiaan nya? Zaman Nabi s.a.w. takda pulak banyak kitab dan Universiti, Nabi pun tak tau membaca dan menulis tapi boleh ubah semua umat manusia?

Lalu, bagaimana untuk kembali mendapat restu, pimpinan, petunjuk, kerahmatan, keredhaan, kasihsayang dan perlindungan Allah?



Sumber: http://scripters.ning.com/forum/topics/permata-terahsia-yang-hilang

No comments:

Post a Comment