Friday, 17 June 2011

Pengajaran Kisah Nabi Yunus: Jangan Putus Asa

Bismillah..

Nabi Yunus berada dalam tiga kegelapan: Kegelapan dalam perut ikan, kegelapan di dasar laut dan kegelapan malam.

Kita masih ingat bukan? Tentang kisah Nabi Yunus Alaihissalam ditelan ikan.

Ya, jika baca dan fikir kembali, banyak pengajaran yang boleh kita ambil dari kisah tersebut.
 
(Bagi sesiapa yang belum pernah tahu tentang kisah Nabi Yunus, saya ada nukilkan ringkasan kisah di hujung entri ini)

Putus asa membawa kegelapan hidup

Cuba bayangkan kita sendiri berada di dalam tempat yang sangat sempit dan gelap pekat hingga tubuh kita sendiri pun sukar digerakkan selama berminggu-minggu… Fuhh.. Tak boleh saya bayangkan, betapa beratnya ujian yang menimpa Nabi Yunus.. Jadi, adakah Allah sengaja memberi dugaan kepada Nabi Yunus tanpa hikmah dan pengajaran? Kenapa pula Allah sebutkan kisah Nabi Yunus di dalam Al-Quran? Sia-sia saja tanpa ada pengajaran untuk kita fikirkan?

Maka, cuba kita bertafakur sejenak, teliti Al-Quran, apa hikmah disebalik ujian Allah ke atas Nabi Yunus.

“Sesungguhnya Yunus benar-benar salah seorang Rasul, (ingatlah) ketika ia lari (meninggalkan tanggungjawab) ke kapal yang penuh muatan. Kemudian ia ikut berundi*, lalu dia termasuk orang-orang yang kalah dalam undian. Maka ia ditelan oleh ikan besar dalam keadaan tercela. Maka kalau sekiranya dia tidak termasuk orang-orang yang banyak mengingat Allah, nescaya ia akan tetap tinggal di perut ikan itu sampai hari dibangkitkan (kiamat). Kemudian Kami lemparkan dia ke daerah yang tandus, sedang ia dalam keadaan sakit.” (Al-Saffat: 139-145)

* Undian itu diadakan karena muatan kapal itu sangat penuh. Kalau tidak dikurangkan mungkin akan tenggelam. Justeru diadakan undian, siapa yang kalah dalam undian itu dilemparkan ke laut. Nabi Yunus termasuk orang yang kalah dalam undian tersebut sehingga ia dilemparkan ke laut.

Apa yang saya dapati, kisah Nabi Yunus ditelan ikan sebenarnya merupakan didikan dan iktibar dari Allah untuk kita, betapa pentingnya bersabar dalam berdakwah dan padahnya meninggalkan tanggungjawab menyeru kepada Allah. Kalau tidak kerana dakwah Nabi Yunus, hancurlah semua kaumnya.

Allah juga ingin mengajar kita bahawa berputus asa dan berhenti dari melangkah tidak memberi apa-apa natijah yang baik. Malah ianya sangat dibenci Allah.

Jika kita berhenti dari terus berjuang, kegelapan pasti akan menyelubungi diri kita. Ibarat seseorang yang berputus asa, hidupnya resah, terasa dunia ini hitam dan sempit seperti berada di dalam perut ikan..

Dalam segala aspek kehidupan pun, sama ada pelajaran atau perniagaan, semuanya perlu untuk kita bersabar dan terus melangkah dalam berjuang. Tiada sebab untuk terdetik dalam jiwa kita ‘putus asa’. Malah kita seperti merosakkan diri kita jika berputus asa.

Lebih-lebih lagi dalam berdakwah, menyeru kepada Allah, jika kita berhenti, bukan saja kita yang musnah ditelan kegelapan, bahkan masyarakat juga akan punah ditelan kejahilan.

Sebab itu, cuba kita bayangkan betapa gelapnya dunia ini tanpa dakwah apabila kita berhenti dari menegur, berhenti dari nasihat-menasihati, berhenti dari amar makruf nahi mungkar..

Kita pewaris kerja Nabi

Persoalannya, siapa pula yang perlu berdakwah dan berpesan-pesan? Nabi mana pula? Setelah Nabi Muhammad menjadi penutup bagi para Nabi dan Rasul, siapa lagi kalau bukan kita sebagai umat Baginda?

Ya, kitalah pewarisnya, kitalah yang menyambung kerja para Nabi. Seperti sebuah syarikat yang dibina ayah kita sendiri, kita sebagai anaknyalah yang mewarisinya. Kita perlu menyambung kerja ayah kita, jika tidak, syarikat akan tergendala dan musnah.

“Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang soleh, dan berkata: ‘Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri?’” (Fushilat: 33)

Kita sebagai umat Rasulullah wajib menyambung kerja Baginda agar umat ini tidak musnah ditelan kegelapan jahiliyyah. Setiap umat Islam bertanggungjawab untuk menyeru kepada Allah, amar makruf nahi mungkar.

Bukankah kita diciptakan sebagai khalifah dunia? Jadi, mari kita sama-sama terus melangkah.. Perjalanan masih jauh, perjuangan masih panjang. Jangan berhenti melangkah, jangan berhenti berjuang, jangan berhenti berdakwah, jangan biar dunia ditelan kegelapan, ummah perlukan kita!

Bonus: Kisah nabi Yunus

Setelah begitu lama berdakwah, begitu lama bersabar dengan dugaan, begitu lama berjuang, hanya sebahagian kecil sahaja yang menerima dakwah Nabi Allah Yunus. Oleh kerana rasa marah dan kecewa membuak-buak, terdetik dalam sanubari Nabi Yunus untuk berhenti sebentar dalam berjuang menyeru kaumnya kepada Allah.

Maka dengan menumpang sebuah kapal yang penuh, Nabi Yunus pergi meninggalkan kaumnya sebentar. Seolah-olah gejolak kemarahan Nabi Yunus mengaburi tanggungjawabnya sebagai utusan Allah.

Oleh kerana kapal terlalu penuh sehingga boleh menyebabkannya karam, undian perlu dibuat untuk mengurangkan muatan, sesiapa yang kalah akan dibuang ke laut. Dengan takdir Allah, Nabi Yunus dibuang ke laut setelah kalah undian di kalangan penumpang. Lalu Nabi Yunus ditelan ikan Nun. Nabi Yunus sangat terkejut ketika mendapati dirinya dalam perut ikan.

Ikan Nun itu membawanya ke dasar lautan dan lautan membawanya ke kegelapan malam. Tiga kegelapan: kegelapan di dalam perut ikan, kegelapan di dasar lautan, dan kegelapan malam. Nabi Yunus merasakan dirinya bagai telah mati. Nabi Yunus akhirnya sedar dan bertaubat atas kesilapannya meninggalkan kaumnya dan redha
dengan dugaan Allah.

Di dalam perut ikan, Nabi Yunus tetap bertasbih memujiNya, zikir seolah-olah menjadi makanannya.. Inilah zikir Nabi Yunus semasa di dalam perut ikan tersebut:

Laa ilaaha ilaa Anta Subhaanaka inni kuntum mina’zhzhaalimin“.

Ertinya : Tiada Tuhan melainkan Engkau, Maha suci Engkau. Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri. ( al-Anbiyaa 87 )
Akhirnya, Allah menerima taubatnya dan mengeluarkan Nabi Yunus dari perut ikan besar tersebut lalu terdampar di sebuah pulau.
Tidak lama kemudian, Nabi Yunus Alaihissalam kembali kepada kaumnya untuk melaksanakan tanggungjawabnya sebagai Nabi Allah..

No comments:

Post a Comment